Sunday, February 19, 2012

Rawat emosi


Bila tiba hujung minggu, aku dengan akan cuba sedaya upaya cuba untuk elakkan diri dari melayari internet (Facebook juga) kecuali ada sebab-sebab yang tertentu perihal kerja atau perihal lain yang penting dan yang tak penting. (ayat panjang tanpa ada titik noktah) Niat di hati nak luangkan masa 48 jam yang ada dengan orang tersayang.

Tapi sekali lagi aku gagal. Hahaha. Menggagalkan diri sendiri. Ada sedikit hal yang perlu diuruskan. Maka, seperti hari selalu aku on komputer riba dan modem TM. Entah di mana silapnya, hari ni susah pula nak connect. Nak minta tolong en zool, tapi aku hanya diam dan buat sendiri. Kasihan kan dia yang sedang sakit akibat main bola sepak (main setahun sekali tanpa latihan. Hahahaha).

Lebih setengah jam, aku menggodek sana dan sini. Tukar setting, configuration dan macam-macam lagi. Tetap gagal. Temperature aku semakin meningkat. Marah dengan diri sendiri. Aku mencari kabel LAN. Cuba alternatif lain.

Jumpa tak kabel?, tanya en zool. Aku hanya mengangguk tanpa bersuara.
Ommy, jumpa tak kabel?, sekali lagi en zool bertanya. Kali ni aku menjawab sepatah dan menggangguk kepala.
Jangan marah-marah. Selawat banyak-banyak. Dan en zool pun berlalu.

Selang bebeara minit kemudian,berjaya. Dan otak mula beroperasi. Memikir sejenak dengan ayat en zool sebentar tadi.

Benarlah kata orang, kita sering terpengaruh dengan emosi dalam melakukan sesuatu tindakan dan  membuat sesuatu keputusan. Aku adalah salah seorang daripadanya. Tapi, emosi itu bukan selalu negatif sahaja. Ada juga emosi positif yang muncul.

“….Ketahuilah dengan mengingati Allah itu hati menjadi tenang.”(ar-Ra’d:28)

Membaca al-Quran adalah salah satu cara dan cara yang terbaik untuk merawat emosi.

[Omar demam!]


No comments: