Monday, October 31, 2011

Tempoyak


Pakcik Muid, bekas jiran Salak Tinggi aku pernah bagi 1 bekas berisi tempoyak (read: terima kasih pakcik. I'm lovin' it). Memang terbaiklah tempoyaknya. Makan dengan nasi kosong pun masih lagi marvelous! en zool tak suka tempoyak. Jadi, aku pun balun makan sampai kembung.

Sehinggalah tempoyak habis, bekas yang di basuh masih mengekalkan aroma yang wangi lagi. Aku pun ambil bekas tempoyak dan isikan kentang dan lobak merah yang telah direbus. Lenyek-dan-lenyek-dan-lenyek. Aroma lobak merah, kentang dan tempoyak bersatu menjadi haruman-yang-tak-boleh-ditandingi. Sedia disuap ke dalam mulut Omar. Dan aku tengok reaksi muka Omar. Muka biasa-biasa sahaja. Dan Omar menganga untuk kali kedua. Yes!!! Berjaya!!! Tak sia-sia aku telan durian dan tempoyak banyak-banyak masa mengandung dulu.


No comments: